Hari yang Aneh

Hari yang Aneh

Hari ini bagi saya benar-benar jadi hari yang aneh. Hari kedua saya ikut kelas Public Speaking Basic yang diselenggarakan oleh Ganesha Public Speaking.

Kenapa aneh? Karena hari ini kita nyanyi-nyanyi. 2 kloter. Haha.. *saya nyanyi sejuta arif dari EdCoustic. jangan tanya suara yaaa

edcousticSetelah kemarin tebak profesi (yang profesinya unpredictable), kegiatan unpredictable lainnya hari ini adalah DISURUH NYANYI. Aneh dong ya. Ngapain sih nyanyi-nyanyi?

Kalau sama Kang Fauzi kemarin kita disuruh senam dadakan selama musik masih on, maka trainer kita hari ini, kang Panji malah nyuruh kita nyanyi. Karaokean gratis nih kita hari ini. Puas nyanyi. Hoho..

Ga nyangka sama sekali ternyata ini toh kelas public speaking. Kirain bakal serius gimana gitu ya. Tapi ternyata sesuai sama yel-yel yang diterapkan selama training. Salah satu yel-nya ketika ditanya “sedang apa kita hari ini?” jawabannya adalah “bersenang-senang” sambil memutar-mutar tangan di atas kepala. Udah kaya orang apa aja gituh πŸ˜€

Setidaknya selama 2 hari, tanpa ada urutan (jadi bikin deg-degan sebenernya karena makin lama mikir buat maju, makin lama kelasnya selesai) kita diminta maju. Semua kebagian, tenang aja. Ga ada satu orang pun yang luput dari tampil di depan umum, kecuali yang ga dateng tentu saja.

Kemarin diminta mimpin gerakan yang aneh-aneh, sekarang diminta buka tangan selebar-lebarnya. Satu kalimat yang dijadikan “motto” hari ini dari kang Panji adalah “salah satu ciri orang pede depan umum, dia ga malu ngeliatin keteknya”. Asli parah. Heuheu. Bukan berarti lekbong alis kelek ditembong-tembong ya. Tapi tangan terbuka dengan bebas, tanpa mengapit badan lagi. Ga kebayang? Ikut kelasnya aja deh πŸ˜›

Asli ga pernah bayangin kalau kelas public speaking itu kok ya seperti ini. Kelas apaan sih ini?! πŸ˜€

Dibuat bergerak dan terus-terusan tampil, meski masih ada sisa-sisa grogi tapi sudah bisa lebih baik perform di depan. Ga peduli kosakata berantakan, ga peduli suaranya sumbang pas nyanyi (atau bahkan cempreng kayak saya gitu ya), ga peduli mitos-mitos. Pokoknya maju ke depan, selesaikan tugasnya dengan baik. Ga bisa? Ya harus dicoba.

Kelas basic ini konon katanya cuma kelas yang mengajarkan kita putus urat malunya dan malu-maluin. Kalau mau lebih keceh lagi pas tampil ada di kelas advance.

Ya putus urat malu disini bukan berarti ga punya rasa malu (al-haya) ya, tapi memutus rasa malu yang tak perlu, perasaan grogi yang bikin kita gemeter ketika tampil di depan umum (meski sekadar ngisi di radio atau nanya pas di majlis taklim), bikin kita keringet dingin ketika diminta ngisi kultum, dan sebagainya.

So, buat yang masih merasa sering grogi pas diliatin orang, ups, pas tampil depan umum, boleh ya saya sarankan untuk ikut acara ini. Soal investasi mah, silakan cari info sendiri ya. Eh, rasanya ada deh nomor kontaknya. 0858-6000-0020 atau cek ke GPS Bandung.

*bisa sit in alias ngulang training gratis juga loh di brosurnya πŸ˜€

Salam hangat, Esa Puspita
Great Family Activator
Licensed STIFIn Promotor and Certified Trainer STIFIn
Follow instagram @esapuspita untuk update foto terbaru. Facebooktwittergoogle_pluspinteresttumblrinstagram

Tinggalkan komentar

%d blogger menyukai ini: