Manajemen Waktu Ala Esa

Ahay.. Nulis beginian asa gimanaa gitu ya. Berhubung banyak yang nanya gimana sih cara manajemen waktu seorang Teh Esa.

Sebetulnya manajemen waktu bagi seorang muslim mah sederhana ya, tahu kapan harus menjeda alias break. Shalat adalah bagian dari break itu. Makanya Rasulullah pernah bilang ke Bilal, “Ya Bilal, arihnii bish-shalah (wahai Bilal, istirahatkan aku dengan shalat)”. Mungkin kalo istilah kekiniannya mah: mindfulness. Sadar dengan yang sedang dilakukan.

Nah, aslinya saya ga paham betul kenapa bisa begini begitu. Betul-betul pertolongan Allah bisa produktif, masih bisa kumpul keluarga dan fit ga sakit-sakitan. Alhamdulillah..

Hanya mungkin beberapa hal yang kami lakukan, bisa ditiru-suaikan.

Tips Manajemen Waktu Ala Esa

Tips Standar (Default Schedule)

  • Pagi sebelum siapkan sarapan, di luar ibadah wajib: mesti sudah melakukan shalat tahajud, shalat qabliyah shubuh, tilawah, zikir pagi. Sebab kalo kelewat, biasanya bakalan bablas ga dikerjain. Ujian berat di: lalai sama gadget atau nyusuin Hasna lalu ketiduran 😅
  • Pagi sebelum berangkat mesti sudah shalat dhuha dulu.

Biasanya kalo 2 poin ini lancar, InSyaAllah seharian cenderung lebih aman.

Hal lain yang saya terapkan:

  • Agenda-agenda keluar rumah termasuk agenda keluarga besar (jika diinfo sebelumnya, bukan dadakan), tandain di kalender gede-gede biar ga bentrok.

  • Khusus agenda rutin macam rapat/ngajar/jadwal akademik anak-anak yang mengharuskan ortu datang seperti kegiatan kajian walisantri, sudah jadi default kosongkan jadwal kecuali setelah kegiatan (anggap lah, jam 2an), jadi kalo mau kemana-mana atau nerima tamu (konsul, tes STIFIn, terapi) diset setelah jam 2. Karena kalo pake metode pomodoro, buat saya ga mantabh. (apa itu pomodoro? Google aja yaks.)
    Maka saya set:
    – Kalo hari ini nyuci, ya full nyuci. Karena mesti membersamai anak dan mempersiapkan kebutuhan suami juga.
    – Malem nyetrika sekeburunya.
    – Pagi weekday nyiapin sarapan dan siap-siap berangkat. Weekend pun sama kalo pas ada agenda.
    – On lagi sepulang kerja atau kegiatan.
  • Jadwal keluar rumah kadang bagi saya melelahkan (maklum sambil bawa tiga anak juga). Jadi misal, ahad jadwal ngisi liqo, maka dimaksimalkan di luar sekalian: ajak anak-anak jalan atau ke rumah Mama. Bentuk bonding gituh.
  • Tuliskan rencana esok hari (atau rencana hari ini, nulisnya pagi). Karena kalo cuma di kepala, suka lupa atau kelewat.

Quality Time

Bagaimana dengan quality time? Biasanya dilakukan waktu pagi. Sebisa mungkin sarapan saya yang buat atau siapkan. Jadi suami dan anak-anak ada jadwal kumpul bareng.

Lalu sepulang dari luar rumah, biasanya saya kelelahan. Anak-anak dibiarkan bebas main. Bada ashar dijadikan waktu masak bareng.

Bada maghrib jadwal ngaji bareng.Malam, makan bareng dan berakhir nemenin baca buku.

Ketika Hasna ngantuk, saya ngelonin dia. Lanjut nemenin Aa dan Mas di kamarnya menjelang tidur. Biasanya disambi baca buku, baca doa tidur bareng, baluran (balurin badan pake minyak Sagha) kalo pas mereka minta, peluk cium dan say I love you, anak-anak.

Kenapa sederhana sekali? Karena pamungkas dari quality time adalah bonding yang terbentuk dari doa dan ingatan kita pada suami dan anak, plus paham bahasa cintanya.

Suami saya Thinking, bahasa cintanya berupa rekognisi, kepastian bahwa saya mencintainya yang dibuktikan dengan pelayanan. Jadi ya, semua-mua layani beliau dulu. Itu terpenuhi, aman. Bisa ditinggalkan kemana-mana #eh 😂

Sedangkan bahasa cinta Danisy Azam yang Sensing lebih pada sesuatu yang konkret. Uang, diajak jalan-jalan, diajak jajan, hadiah, dsb. Bahkan makanan enak, nonton dan baca buku pun adalah sesuatu yang konkret 😁

Tips Agar Tetap Fit

Nah, ini berat juga pertanyaannya buat saya mah. Karena belum menjaga asupan makan dengan benar.

  • Jaga jadwal makan. Saya hanya menjaga ketika lapar, makan. Jangan sampai terlewat (kelewat laper).
  • Jangan begadang. Kalo malamnya begadang, siang hari pertama sih aman. Tapi kalo malam berikutnya begadang lagi, 2 hari kemudian mulai ga enak ke badan. Dan untuk menyembuhkannya tanpa treatment apapun, butuh waktu 2-3 hari untuk fresh kembali.
  • Kalo begadang, pastikan sempat tidur siang berkualitas di siang keesokan harinya.

Tambahan: karena saya Feeling, dominan di sistem respirasi jadi selama itu terjaga mah, InSyaAllah aman. Saat mulai down atau lelah, memang pamungkas banget nih dipeluk suami, dicium anak-anak, dapet perhatian termasuk dari ortu. Alhamdulillah. Sejauh ini bisa bantu saya untuk tetap fit.

Kegiatan Domestik

Berhubung belum punya khadimat, dan kalo laundry entah kapan bisa mengantarkan, maka semua urusan domestik dipegang sendiri. Memanfaatkan bantuan anak-anak yang rasa ingin tahunya tinggi dan sesekali mereka dipaksa bantuin 😂

Anak bayi bisa lah kalo disuruh bawa sesuatu kemana. Danisy Azam sudah bisa bantu juga.

Masak nasi urusan Danisy Azam. Ada magic jar ini 😁 biasanya tukeran peran diantara 2 tugas ini aja kalo masak nasi: nakar beras dan nakar air.

Masak air: Azam nakar air, Danisy naikkan ke kompor. Sesekali urusan air panas untuk mandi pun begitu. Aa banyak jadi penyelamat Ummi. Bahkan urusan pakein Hasna baju (mumpung masih bayi) pun dipegang Aa. Azam sesekali bantu siapkan perlengkapannya.

Nyuci pake mesin. Setrika nyicil, ngepel ga tiap hari, nyapu biasanya pagi pas anak-anak dan suami belum bangun.

Cuci piring: piring gelas sendok Danisy Azam cuci sendiri. Ummi jadi kebagian nyuci wadah bekas abi, Ummi, Hasna. Beberapa kali kasih challenge ke anak-anak untuk bantu nyuci piring, dapet reward uang 😆

Untuk urusan beberes, mohon maklum kalo rumah saya ga terlalu rapi. Masih belum bisa beberes nyicil. Jadi kalo mau beresin buku, mesti turun-turunin semua sekalian trus dirapikan lagi. Kalo ga gitu, ya asal taro aja. Ini masih jadi PR. Sekarang dah mulai kebayang sih pelan-pelan bisa beresin rak tanpa ngeberudulin dulu.

Lipet baju nyicil. Kalo idealnya, dari jemuran, ambil, lipat. Ga ditumpuk dulu. Tapi kadang ga bisa dilakukan. Jadi tips berikutnya yang saya terapkan: baju-baju didahulukan untuk dilipat. Daleman simpan di wadah (rigen) untuk ditumpuk. Lipat saat ada waktu.

Sangat tidak ideal mungkin ya 😂 tapi alhamdulillah kata suami (yang perfeksionis soal kerapian rumah) segini tuh udah lebih baik 😬

Temukan Pola

Saat sering melakukan, biasanya suka nemu tips triknya sendiri. Dan tiap orang, kemungkinan besar beda-beda. Tapi semoga bisa jadi gambaran 😚

Salam hangat, Esa Puspita
Great Family Activator
Licensed STIFIn Promotor and STIFIn Trainer
Follow instagram @esapuspitaFacebooktwitterpinteresttumblrinstagram

2 pemikiran pada “Manajemen Waktu Ala Esa

Tinggalkan komentar

%d blogger menyukai ini: