Public Speaking Basic

Bergabung menjadi bagian dari Ganesha Public Speaking sepertinya salah satu hal yang selalu saya tunda. Kenapa? Karena saya GA PEDE!

Saya sebelumnya sudah mengenal para trainer di PT. Ganesha Sentra Perubahan. Setidaknya saya sudah pernah ketemu sama tim (kecuali beberapa orang). Mereka (mungkin) sudah tau cukup banyak tentang saya yang geje dan aneh. Aarrrgggghhh..

Setiap kali ditawari acara Ganesha sama suami, saya akan selalu menjawab “noooo”. Suami cuma bisa keheranan. “Ngga. Ade ga mau ya trainer-nya orang yang kenal Aa, kenal keluarga kita dan yang udah pernah ade kenal dan tau ‘bobroknya’ ade”. Haha. Naif banget dah gue.

Eh ada alasan lain ding. Mahal. Heuheu.. Dulu mikirnya, buat apa juga belajar begituan mahal-mahal toh kan cuma ibu-ibu.

image

Dan hari ini semua berubah! Secara terpaksa saya ikut kelas public speaking basic yang MaSyaAllah fun.

Dan soal harga, rupanya untuk kegiatan serupa di luaran sana lebih wah harganya. Ini testimoni peserta sendiri.

Tadi di kelas ada 2 orang dari luar Bandung. Satu dari Jakarta, alasan beliau karena butuh tempat belajar yang benar-benar dasar. Satu lagi dari Bintaro, alasan beliau katanya yang terdekat ga ada, tambah lagi harganya ga seperti yang dikasih GPS. Pas iseng nanya ternyata ada yang sampe 3x lipat dan dihitung per pertemuan. Wooowww..

Rencananya hari ini diisi sama Kang Panji atau Teh Ica (kata suami) tapi ternyata diisi sama Kang Fauzi Noerwenda. Mereka anak-anak muda yang kece karena melejit.

Sempet sih deg-degan karena kang Fauzi pun termasuk yang sudah kenal suami. Hahay. Lagi-lagi lebay. Ah, maklum anak Feeling ya (dan sedikit lebih tenang karena saya tau Kang Fauzi juga orang Feeling. Hoho. Ga nyambung).

Kelasnya hari ini berhasil mengubah saya yang malu tampil jadi sudah lebih berani maju. Ya kalau ga tampil yang kena efek semua peserta. Jadi bener-bener dipaksa tampil. Kece bingit nih acaranya.

Tetiba inget dulu tiap ada kesempatan ngisi acara suka mundur padahal sebenernya pengen sih buat pengalaman. Rupanya begitu toh (apa sih).

Jadi sebenarnya yang membuat kita tidak berani tampil adalah pembatasan diri kita. Bahkan misal sekadar ngisi acara radio -saya pernah dan tetep aja grogi, suara ga jelas, penyampaian gemeter. Hoho..

Mulai sekarang kayaknya harus berani ketika diberi kesempatan untuk tampil. Meski harus belajar lebih banyak tapi jika terbiasa, nanti lebih bisa.

Semangat!!! ^_^

*terima kasih sudah memaksaku, cinta..

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Salam hangat, Esa Puspita
Follow instagram @esapuspita untuk update foto terbaru. Facebooktwittergoogle_pluspinteresttumblrinstagram

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *